Sunday, January 7, 2018

#1

Setelah sekian lama aku tak berblog akhirnya pada tarikh keramat 7 Januari 2018 aku membuka langkah dan kembali menaip sebagai blogger. Blogger bukan keyboard warrior ok. Intipati blog aku kali ni lain sedikit dari blog aku yang lama. Blog ni memang aku khaskan sebagai diari aku dan ditujukan khas untuk Adinda yang tersayang. Tak ada fancy-fancy header and footer. Tak ada complicated html coding nak kena buat. Tak ada apa, cuma coretan aku yang mudah dibaca.

Memandangkan perhubungan yg dibina selama 6 tahun putus di tengah jalan dan rayuan untuk kembali tidak diterima, aku memutuskan untuk menulis diari ni untuk tatapan si dia dan para pembaca. Mungkin eksklusiviti itu tidak ada tetapi aku berharap dengan tulisan aku ni akan membuka hati dan mata sesiapa saja yang membaca. Mungkin siapa tahu, dihujung pengkahiran cerita nanti aku akan get back balik dengan dia. Yedak? Tak ada siapa pun yang tahu melain Allah SWT. Jadi sekiranya pengakhiran cerita ini kami bersama, aku terus buka saja blog ni untuk tatapan Adinda atau sekiranya aku menutup mata sebelum semua ini berlaku, sekurang-kurangnya ada coretan harian aku untuk dia baca. Umpama berwhatsapp dengan dia, cuma tidak berbalas sahaja.

Biarlah orang nak kata sadis or what, yang aku tahu dan aku nak dia tahu, dia cinta mati aku. Tiada orang lain yang boleh menggantikan tempat dia di dalam hati aku. Mungkin dia bukan jodoh aku sekarang dan mungkin dia jodoh aku akan datang. Walau apa pun keadaan dia ketika itu, aku pasti akan menerima dia seadanya. Kalau at that time dia dah jadi janda (bukan mendoakan) anak 10 pon aku akan terima dia seadanya. Tak apa, aku bela semua aku tanggung semua. Mungkin akan ada yang tertanya-tanya, kenapa tak whatsapp terus? Kenapa mesti buat posting? Bukan aku tak mahu, tapi aku malu. Malu jadi terhegeh-hegeh. Malu jadi beriya-riya. Malu sebab aku tak cuba jadi yang terbaik waktu dulu dan cuba membetulkan keadaan waktu sekarang. Dia juga mungkin dah tidak lagi berikan perhatian kepada aku dan aku takut akan membuatkan dia terasa rimas lalu benci kepada aku. Jadi biarlah di sini sahaja menjadi tempat coretan, luahan, dan perkongsian kisah suka duka hidup aku kepada dia.

Sumpah aku katakan, aku tidak boleh hidup tanpa dia. Pada mula, aku ego. Bila dia minta putus aku biarkan, tidak ada satu pun kata rayuan yang aku keluarkan. Aku biarkan dia berlalu pergi. Biar dia seorang diri berdikari dan hidup tanpa aku. Jangan salah sangka. Dia baik orangnya. Sopan, cantik, baik budi pekerti, rajin, orang yang ada agamanya senang cerita memang calon isteri dan ibu kepada anak-anak aku. Calon yang amat rare bagi aku. Selama aku hidup, tak ada seorang pun bekas kekasih aku yang akan bertanya kan "Awak dah solat?". TIADA. Awak dah makan, awak dah mandi, awak kat mana awak awak kat mana selalu je kita dapat soalan tu. Aku lelaki dan bila aku dapat soalan tu memperingatkan aku tentang Allah dan tanggungjawab aku sebagai seorang muslim aku terus jadi cair. Hati aku jadi lembut dan pada saat itu aku buat keputusan, ini adalah ibu kepada bakal anak-anak aku.

Setelah bulan-bulan berlalu, aku cuba. Bukan aku tak cuba tapi aku mencuba untuk lupakan dia. Semua gambar (ade lah simpan sekeping dua) aku delete. Semua perbualan whatsapp aku dengan dia semua aku delete. Apa saja memori dengan dia semua aku buang. Aku start berkenalan dengan orang baru. Tak ngam. Kenal lagi orang baru. Tak ngam juga. Rupa-rupanya aku silap, hati dan minda aku masih tentang dia. Dalam tak sedar, aku sesekali hantar whatsapp di dalam group kelas kami masa di UiTM dahulu. Untuk apa hantar whatsapp dalam group? Untuk tengok sama ada dia baca atau tidak pesanan aku. Keluar je nama Adinda dekat kategori read aku dah senyum kambing seorang. As long as dia acknowledge pesanan tu sahaja pun aku dah gembira sebab sekurang-kurangnya aku buatkan nama aku terdetik walaupun satu saat dekat fikiran dia. Aku lagi suka bersembang dalam group chat walaupun semua dalam group tu hampeh. Macam zombieland bhai group tu. Dahtu, macam mana nak move on kau cakap dekat aku? Otak kau fikir dia. Hati kau milik dia. Cuma jasad, bukan hak dia. Betapa lembiknya aku untuk move on.

Aku bukan makhluk Tuhan yang senang nak move on. Berlagak je lebih. Macho nak kena control. Ego nak kena jaga. Last relation aku sebelum dengan dia pon ambil masa bertahun juga nak move on. Itu pun dengan cara yang tak berapa nak elok. Aku tak nak ulang balik zaman tu. Cukup lah merasa sekali. Orang kata dah merasa tu sudah. So aku tak tau berapa lama masa aku akan ambil sebelum aku dapat totally move on. Mungkin ya mungkin tidak. Tapi sebelum tiba masa tu, blog ni akan jadi tempat coretan aku. Syok sendiri pon syok sendiri lah. Sampai ke hari ini, cinta aku masih untuk insan yang aku gelar Adinda. Esok aku sambung lagi lah berceloteh, den pon dah loteh.

Assalamualaikum.